Scroll untuk baca artikel
Shopee Diskon 50%
Jelajah Wisata

Museum Brawijaya, Memori Heroik dari Medan Pertempuran ke Ruang Sejarah

Avatar photo
×

Museum Brawijaya, Memori Heroik dari Medan Pertempuran ke Ruang Sejarah

Share this article
Museum Brawijaya, Memori Heroik dari Medan Pertempuran ke Ruang Sejarah

Berdiri gagah di tengah kota Malang, Museum Brawijaya menjadi saksi bisu dari deretan peristiwa heroik yang membentuk sejarah militer Indonesia.

Sebagai benteng pengetahuan, museum ini menampung berbagai artefak, dokumen, dan cerita dari masa lalu yang menunjukkan perjuangan, keberanian, dan dedikasi tentara Brawijaya.

Promo Kredivo

Setiap langkah di dalamnya membawa pengunjung kembali ke zaman ketika keberanian dan pengorbanan menjadi harga mahal untuk kemerdekaan.

Gambaran Singkat Tentang Museum Brawijaya

Diresmikan pada 4 Mei 1968, Museum Brawijaya di Malang adalah buah pikiran dari Brigjen TNI (Purn) Soerachman yang dicetuskan pada tahun 1962 ketika masih menjabat sebagai Pangdam VIII/Brawijaya. Meskipun ide ini muncul lebih awal, realisasinya baru terwujud lima tahun kemudian.

Didirikan di lahan seluas 10.500 meter persegi yang merupakan milik pemerintah kota, proyek ini mendapat dukungan dana dari Ibu Martha, seorang pengusaha hotel terkemuka di Tretes Pandaan. Kapten Czi Ir. Soemadi, seorang arsitek militer, merancang bangunan museum ini.

Museum ini memiliki keistimewaan dengan motto “Citra Uthapana Cakra”, yang berarti “sinar yang memberi inspirasi”. Semboyan ini menciptakan harapan bahwa museum tersebut bisa menjadi sumber inspirasi dan memicu kembali api semangat perjuangan kemerdekaan tahun 1945 di hati pengunjungnya.

Sebagai tempat bersejarah, museum ini menawarkan pengalaman edukatif mengenai perjuangan dan pengorbanan para pahlawan kita.

Daya Tarik Museum Brawijaya

Daya Tarik Museum Brawijaya
Foto: Google Maps/ Eddie O’Brien

Museum ini dikenal luas karena memiliki beragam koleksi senjata yang pernah dipegang oleh para pejuang kemerdekaan Indonesia. Tetapi, lebih dari sekedar koleksi senjata, museum ini juga menjadi rumah bagi berbagai kisah serta benda-benda bersejarah lainnya. Berikut beberapa di antaranya:

1. Kapal Segigir

Sebagai salah satu artefak penting di museum, Kapal Segigir menceritakan perjuangan pasukan Joko Tole saat Agresi Militer oleh Belanda pada 1947. Kapal nelayan ini, yang sebelumnya dimiliki oleh Makiya di Sumenep, Madura, digunakan oleh pasukan ini untuk menyelamatkan diri dari serangan Belanda.

Baca Juga:  Museum Angkut: Memadukan Seni, Sejarah, dan Teknologi Transportasi di Batu Malang

Meskipun mereka gugur dalam serangan di laut, kapal ini tetap menjadi saksi bisu dari keteguhan dan perjuangan mereka. Saat ini, kapal ini dipajang di Museum Brawijaya Malang setelah sebelumnya berada di sebuah museum di Madura.

2. Gerbong Maut

Gerbong Maut adalah salah satu artefak yang paling mengharukan di museum ini. Ceritanya bermula ketika Belanda menyerang beberapa kota di Jawa Timur, termasuk Bondowoso, pada 1947. Karena penjara setempat penuh, pejuang kemerdekaan yang ditangkap dipindahkan ke Surabaya dengan menggunakan tiga gerbong barang.

Sayangnya, kondisi di dalam gerbong yang panas dan sesak menyebabkan banyak pejuang yang gugur selama perjalanan. Hanya 12 orang yang selamat dari 100 orang yang dipindahkan. Gerbong ini, yang menjadi saksi dari pengorbanan pejuang tersebut, sekarang menjadi salah satu pameran utama di museum.

3. Legenda Misterius Museum

Tak hanya sejarah, Museum Brawijaya di Malang ini juga menyimpan serangkaian kisah misteri. Gerbong Maut, salah satu koleksi terkenal, menjadi pusat dari cerita-cerita misterius ini. Beberapa pengunjung mengaku melihat sosok tak dikenal saat berfoto di dekat gerbong tersebut.

Selain itu, penjaga museum kerap mendengar suara tangisan dari dalam Gerbong Maut, mirip suara seseorang yang sedang menderita. Bahkan, kabarnya ada kereta hantu yang kadang muncul dan berhenti di depan museum.

Cerita-cerita tersebut semakin meningkatkan status museum sebagai salah satu situs dengan latar belakang historis sekaligus misterius di Jawa Timur. Meski demikian, museum ini tetap menjadi sumber informasi sejarah yang tak ternilai.

4. Koleksi Lainnya

Selain dua koleksi utama di area tengah museum, pengunjung juga dapat menjelajahi berbagai koleksi menarik lainnya. Di halaman depan, tampak kendaraan perang seperti tank dari era perang 10 November di Surabaya.

Baca Juga:  35 Tempat Wisata di Malang yang Lagi Hits dan Populer

Selain itu, ada juga berbagai jenis persenjataan berat lainnya yang tersusun rapi, termasuk kendaraan amfibi dan meriam. Di lobi, terdapat relief dan emblem dari berbagai Kodam TNI AD di Indonesia. Sementara itu, di Ruang Koleksi I, barang-barang dari era 1945-1949 dipamerkan.

Sedangkan di Ruang Koleksi II, koleksi berasal dari tahun 1950 hingga 1976, termasuk foto, dokumen, hingga kendaraan perang. Sebuah perjalanan ke museum ini tak hanya menyuguhkan sejarah, tapi juga kisah-kisah heroik dan misteri dari masa lalu.

Alamat, Jam Operasional dan Harga Tiket Museum Brawijaya

Museum Brawijaya terletak di Jl.Ijen No.25 A, Gading Kasri, Kec. Klojen, Kota Malang. Dengan posisinya yang sangat strategis, kunjungan Anda ke museum ini juga memungkinkan Anda untuk berkunjung ke destinasi populer lainnya di sekitar, seperti Alun-Alun Kota Malang.

Dengan memanfaatkan aplikasi navigasi seperti Google Maps, anda bisa mendapatkan arahan terbaik untuk menuju museum ini dari titik keberangkatan anda. Alternatif lain, anda dapat memilih layanan sewa mobil atau agen travel yang dapat mengantarkan anda dengan nyaman ke destinasi ini.

Museum ini dibuka setiap hari dari pukul 08:00 hingga 15:00. Jika anda merencanakan kunjungan, sebaiknya datang pada saat hari libur atau akhir pekan untuk mendapatkan pengalaman yang lebih berkesan. Namun, pastikan juga untuk memilih waktu yang sesuai agar anda dan rombongan bisa menikmati kunjungan dengan santai dan penuh kesan.

Biaya masuknya sangat terjangkau. Dengan hanya membayar tiket masuk sebesar Rp 5.000, anda sudah dapat mengeksplor beragam koleksi sejarah di dalamnya.

Mohon dicatat bahwa harga tiket dapat berubah sesuai kebijakan manajemen. Namun, informasi ini dapat dijadikan referensi dalam mengestimasi anggaran kunjungan anda ke museum bersejarah ini.

Baca Juga:  Batu Love Garden, Mengenal Destinasi Wisata dengan Sejuta Pesona di Malang

Fasilitas Tambahan di Museum Brawijaya

Fasilitas Tambahan di Museum Brawijaya
Foto: Google Maps/ Kumbarakarta Kharisma

1. Kamar Mandi Publik

Tiap tempat wisata tentunya perlu dilengkapi dengan fasilitas dasar, salah satunya adalah kamar mandi. Di Museum Brawijaya, pengunjung tidak perlu khawatir karena sudah tersedia kamar mandi yang bersih untuk keperluan dasar.

2. Tempat Istirahat (Gazebo)

Setelah berkeliling melihat koleksi museum, pengunjung dapat beristirahat sejenak di gazebo yang tersedia. Tidak hanya sebagai tempat beristirahat, gazebo ini juga menawarkan suasana yang tenang dengan angin sepoi-sepoi serta pemandangan yang menyegarkan.

3. Balai Informasi

Apabila Anda memerlukan informasi lebih lanjut atau ada hal yang ingin diklarifikasi mengenai koleksi museum, Anda dapat mendatangi balai informasi. Tim yang bertugas di sana siap memberikan jawaban atas pertanyaan Anda.

4. Warung Kuliner

Jangan khawatir jika perut Anda keroncongan setelah berkeliling museum. Di sekitar area museum, tersedia beberapa warung yang menawarkan aneka makanan dan minuman untuk mengisi energi Anda.

5. Akomodasi Menginap

Bagi yang ingin memperpanjang kunjungan di Malang dan mencari tempat menginap, sekitar Museum Brawijaya Malang tersedia beberapa pilihan hotel yang dapat menjadi referensi bagi Anda.

Melalui pintu keluar museum, kita bukan hanya meninggalkan sebuah gedung bersejarah, tetapi juga sebuah pengalaman yang memperkaya wawasan dan rasa bangga terhadap bangsa.

Museum ini mengajarkan kita tentang nilai keberanian, semangat, dan kebersamaan yang menjadi dasar kekuatan militer kita.

Sebagai pengingat dan penghormatan, Museum Brawijaya berdiri sebagai monumen untuk para pahlawan yang telah memberikan segalanya demi negeri ini. Sebuah tempat di mana sejarah terus hidup, menginspirasi generasi masa kini dan mendatang.